Terdampak COVID-19, Ratusan Ribu Warga Garut Segera dapat Bantuan Pemerintah

garutexpress.id – Ratusan ribu kepala keluarga (KK) di Kabupaten Garut terdampak akibat pandemi corona. Pemkab Garut pun akan memberi bantuan kepada warga terdampak untuk kebutuhan sehari-hari.

Wakil Bupati Garut, Helmi Budiman, mengatakan, dari hasil pendataan ada sekitar 450 ribu KK yang terdampak di tengah wabah corona. Ratusan ribu KK itu mengalami kesulitan dari sisi ekonomi.

“Termasuk pelaku wisata yang kemarin dirumahkan. Terus pekerja harian juga masuk. Kami sedang siapkan bantuan untuk mereka,” ucap Helmi di Kantor Setda Garut, Senin (13/4/2020).

Pemerintah pusat dan provinsi sudah menganggarkan bantuan bagi warga Garut yang terdampak. Jumlah bantuan tersebut diperuntukkan untuk 285 ribu KK di Garut. Sisanya akan mendapat bantuan dari Pemkab Garut.

“Kami hitung ada 285 ribu bantuan dari provinsi dan pusat. Tinggal dari kabupaten dan desa. Tapi semuanya memang belum cair, saya mohon sabar karena butuh proses,” katanya.

Helmi menambahkan, pihaknya juga masih menunggu kabar hasil uji laboratorium kepada pasien yang diduga mengalami gejala corona. Pihaknya baru mendapat kabar secara lisan jika ada satu orang yang kembali positif.

“Infonya sudah ada, tapi belum resmi. Ada tambahan confirm yang baru. Cuma belum bisa disampaikan datanya karena masih lisan. Dia sudah melakukan perjalanan dari zona merah,” ujarnya.

Sampai kini, pihaknya masih menunggu alat rapid test. Belum ada penambahan rapid test dari pemerintah provinsi. Pihaknya mengajukan alat rapid test sesuai jumlah orang dalam pemantauan (ODP).

“Masih kami tunggu. Kalau sudah ada, rencananya akan ada drive thru untuk rapid test,” ucapnya.

Terkait penerapan pembatasan sosial skala besar (PSBB) di Bandung raya, Helmi menyambut positif rencana tersebut. Apalagi banyak warga Garut yang masih sering beraktivitas ke Bandung.

“Baik ke Garut (penerapan PSBB). Warga bisa lebih waspada dan hati-hati. Bisa kontrol kapan keluar. Kami juga terus lakukan penjagaan di perbatasan,” katanya.

Pemkab Garut juga tak berencana mengajukan PSBB. Social dan physical distancing tetap dipilih dalam penanganan virus corona. (*)

Penulis  : FW

Editor    : ER


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here